Tuesday, January 31, 2012

Kekayaan jiwa

Just found this! Soalanku terjawablah sudah~ *untuk post yang sebelum ni :

"Yang dinamakan kekayaan bukanlah banyaknya harta-benda tetapi kekayaan yang sebenarnya ialah kekayaan jiwa (hati)" 
(HR Abu Ya'la)


Sunday, January 29, 2012

Siapa yang kaya sebenarnya?

Hujan turun rintik-rintik. Suasana kampus agak lengang. Kelihatan beberapa orang mahasiswa dan mahasiswi melangkahkan kaki untuk pulang. Masing-masing dengan hala tuju sendiri. Ada yang ke kereta, ada yang ke asrama. Jam sudah menunjukkan pukul 5 petang. Aktiviti ECA Day petang itu sudah terlaksana dengan jayanya. Masing-masing yang terlibat menunjukkan wajah puas hati.

Di pondok perhentian bas, kelihatan enam orang mahasiswa dan mahasiswi sedang duduk di sebuah  bangku panjang berwarna biru. Rancak mereka bercerita. Tiga lelaki, tiga perempuan. Sahabat satu kursus agaknya. Sesekali mereka tertawa. Nampak mesra di antara mereka. Mungkin sedang membincangkan hal-hal pelajaran mereka atau pun hanya berbual kosong. Semua mereka hanya berbaju polo dan berseluar jeans.

Tidak jauh dari situ, di sudut bangku yang satu lagi, kelihatan seorang mahasiswi duduk berseorangan. Berjubah hitam, bercorak bunga berwarna merah di kaki dan mengenakan tudung labuh berwarna hitam, mulutnya kelihatan kumat-kamit. Tangan kirinya memegang sebuah al-Quran bersaiz kecil. Dan jari-jemari di tangan kanannya digerakkan seolah-olah dia sedang menghafal sesuatu. Wajahnya kelihatan begitu tenang dan bersih. Sesekali wajahnya di angkat melihat kereta yang datang. Orang yang dinanti belum tiba.

Selang beberapa minit kemudian, sebuah kereta sports berjenama mewah berwarna hitam berkilat bergerak perlahan menuju ke pondok itu. Si gadis berjubah melihat lagi. Lalu, menundukkan kembali wajahnya. Bukan kereta yang dinanti. Tiga orang lelaki dari enam sahabat tadi masuk ke kereta. Dan rakan-rakan perempuan mereka mula berangkat pulang. Kereta itu terus berhenti di situ. Si pemandu keluar menuju ke pintu utama kampus. Ada hajat agaknya.Tidak lama kemudian, si pemandu kembali. Dan kereta hitam itu perlahan-lahan meninggalkan kawasan kampus. Agak garang juga kereta itu. Sungguh bergaya.

Si gadis berjubah hitam masih duduk di tempat yang sama. Sesekali dia mendongak ke langit. Melihat rintik-rintik hujan yang kian lebat. Namun, mulutnya masih tetap kumat-kamit menghafal surah-surah yang dibacanya. Lebih kurang lima minit kemudian, sebuah kijang tua berwarna biru muda bergerak perlahan menuju ke pondok perhentian bas itu. Si gadis berjubah hitam lantas berdiri dan mengangkat beg yang penuh berisi dengan buku dan nota kuliah. Kijang tua berhenti tepat di hadapannya. Kelihatan kereta itu sudah terlalu usang. Dengan cat biru yang sudah luntur dan tercalar, cermin yang sudah kekuning-kuningan, memang sah, kereta itu sudah terlalu berusia. Manakala jendela di bahagian pemandu dan penumpangnya dibuka menunjukkan alat penghawa dinginnya tidak lagi berfungsi.

Si pemandu merupakan seorang lelaki tua berkopiah putih. Ayah kepada si gadis berjubah hitam. Ada seorang anak gadis kecil berumur di dalam lingkungan empat ke lima tahun. Bertudung dan berbaju kurung. Adik kecil si gadis berjubah hitam. Kelihatan dia begitu gembira melihat kakaknya yang mula menaiki kereta itu. Dan tidak lama selepas pintu penumpang ditutup, Kijang tua itu mula berlalu pergi.

Hati ini terdetik dan terkesan selepas menyaksikan peristiwa yang berlaku di hadapan mata. Peristiwa yang hanya berlaku selama lima belas minit. Namun, jelas hati ini memandang lebih jauh. Mulalah minda berfikir. Siapa yang kaya sebenarnya? Mereka yang mempunyai kereta mewah tadi kah atau mereka yang hanya menaiki Kijang tua? Mereka yang hanya berbual tadi kah atau dia yang menghayati Kitabullah? Mereka yang berbaju berjenama kah atau dia yang berjubah menutup aurat? Siapa yang kaya sebenarnya?

Image source : atacamaphoto.com

Saturday, January 28, 2012

Bila Hati Ini Terasa Takut

Sejak akhir-akhir ini, sering terdengar berita tentang kejadian gempa bumi, bunyi suara ganjil dari langit, dan macam-macam penemuan yang ganjil serta bencana alam. Belum lagi berita tentang kegawatan ekonomi, peperangan, politik dan sebagainya. Bermacam kontroversi dan konspirasi yang timbul. Apa lagi kejadian jenayah dan keruntuhan akhlak yang semakin nyata. Dunia ini semakin hari semakin menakutkan. Semakin hari semakin kacau . Dan semakin hari semakin membimbangkan. 

Aku sering memikirkan hal ini. Memang dunia sudah semakin tua. Semakin pendek jangka hayatnya. Dan tatkala aku memikirkannya, aku menjadi takut. Takut pada Tuhan. Takut pada hari kiamat. Aku bukannya takutkan apa yang bakal terjadi di dunia. Tetapi aku takut apa yang bakal terjadi di hari akhirat nanti. Setiap kali aku memikirkan hal ini, hatiku menjadi tidak keruan. Fikiranku mula memikirkan hal-hal yang aku ketahui tentang hari kiamat. Hari pembalasan. Aku takut. Sangat takut. Aku sering menangis bila memikirkan hal-hal macam ini. Apakah akan terjadi nanti? Di alam sana? Di manakah aku akan ditempatkan?

Di waktu-waktu beginilah aku sering memujuk hatiku dengan menghayati surah-surah al-Quran dan hadis-hadis Nabi. Mulalah hatiku menangis, memohon pertolongan daripadaNya. Memohon agar aku dimatikan Islam. Dan beriman. Agar aku akan menjadi salah seorang dari wanita muslimah. Agar aku menjadi ahli Jannah. Bukan aku sahaja. Keluargaku juga. Inilah yang sering aku fikirkan. Sering bermain-main di kepalaku. Pernah ada waktunya aku terlupa yang aku non-muslim... Aku pun tidak tahu macamana aku boleh fikir macam tu. 

Dulu, aku pernah bermimpi. Ada suara yang menyuruhku membaca surah Luqman. Sebaik sahaja aku bangun, aku terus mencari dan mendalami surah itu. Hatiku semakin kuat bahawa Islam adalah untukku. Dan baru-baru ini, aku bermimpi ada suara menyebut-nyebut "surah Hud". Aku mendalami juga isi kandungan surah itu. Aku semakin percaya, memang Islam adalah untukku. Aku juga telah ditemukan dengan kawan-kawan yang sehaluan denganku. Mereka yang ingin dan di dalam proses mengejar Jannah...

Waktu itu akan tiba. Dua kalimah itu...
Image source : Google image

Friday, January 27, 2012

Kembali~


I am now addicted to this song of Afgan's. It makes me feel so...in love. Ironically, this song is for a heartbroken who's being left by his lover. But then, his voice soothes me..I really feel like I am in love. But with who? I don't know. I just feel happy..and loved :') I love Afgan.

Thursday, January 26, 2012

That Phone Call.

I woke up early today. Just before azan Subuh. I felt so happy and energetic. I even tweeted about it. I greeted my friends and cousin with a happy 'good morning' greet. I was happy. At 8 am, my brother and I went out to shop for our kitchen supplies. And for our cats' food. It was really a happy and bright morning. I felt relaxed and just happy. I just knew everything would turn out perfect today.

We were in front of our house when my hand phone received a call from an unknown number. I answered it. A lady. She told me I was supposed to attend for a job interview. Today. 10 am. And when I looked at my car's digital clock, it said 1 hour to interview. And I was supposed to be there before 10! She asked me whether I had received any news about it and I said, 'no'. Of course I didn't! Because I didn't get any letters or phone calls prior to this date! She told me to refer to the interview section. And I called. This time, a guy answered.

I told him my problem. He told me, "Kami cek rah pejabat pos. Apa masalah durang. Kami antar sudah surat atu on 16th January" And when I asked about any SMS-es, he told me, "Kami menghantar saja SMS atu tapi bukan kami yang operate" My heart was pounding hard. I wanted to cry. I felt like being bullied by them. I asked him what to do. He told me to write a letter to their secretary about this matter and said "Ada kami telipun tu kalau kana pertimbangkan". I was like, "Ok, terima kasih".

As soon as I hanged up the phone, I almost broke down crying. What if that was my only chance to get that job? What if someone else took the job...? What if...? I was not thinking straight. I typed out the letter as soon as I hanged up the phone. And it's done now. Waiting to be printed. But then...after a few minutes of thinking and arguing with myself, I suddenly felt cooled down. I felt calm. Somehow. And there's a voice inside me telling me to relax. And I'm thinking, if the letter I'll send is not accepted, then, I should be happy. It means, that job is not meant for me. And if they consider it still, I should be happy too. Because I have a chance to prove that I can be their best candidate. And that job might be mine.

And now, I have my happy feeling back :) Yea, this is something I can't control. It wasn't my fault anyway. So, why sad? If it's meant for me, then it will come. If not, then, I don't deserve that job. It means I deserve a better job. And they lost. Because I might be just that person they were looking for. Thank you God for helping me. I know, You are giving me something good. And I believe that. I won't let that moment ruin my day.

Image source : Google Image

Wednesday, January 25, 2012

Jangan....Besar kemungkinan...

Image source : favim.com

Jangan dihina orang yang buruk rupa,
Besar kemungkinan dia punya hati emas.

Jangan dipandang rendah orang yang tidak berpelajaran,
Besar kemungkinan dia punya maruah yang tinggi.

Jangan disanjung orang yang kaya,
Besar kemungkinan dia miskin akhlak.

Jangan dipuji orang yang cantik,
Besar kemungkinan dia punya hati yang hodoh.

Jangan ditertawakan orang yang bertanya,
Besar kemungkinan ilmunya lebih tinggi daripada kamu.

Jangan dikeji orang yang kekurangan,
Besar kemungkinan dia punya kelebihan yang luarbiasa.

Jangan angkuh dengan makhluk di bumi,
Besar kemungkinan besok kamu akan mati.

Nukilan : Adyn Adynda

Lemas

Image source : favim.com

Lemas.
Rimas.
Sesak nafas.

Aku ingin bebas.
Aku ingin lepas.
Aku ingin bernafas.

Jangan kau ganggu aku.
Jangan kau kisah tentang aku.
Jangan kau ambil peduli akan aku.

Aku tahu siapa aku.
Apa kau tahu siapa aku?
Sesukamu menguasai aku.

Nyah kau.
Pergi kau.
Berambus kau.

Aku tak marah.
Aku tak kisah.
Aku cuma lelah.

Nukilan : Adyn Adynda

The Magic of Egg White Face Mask

Long time ago, when I was a teenager (well, not really long time ago), my mum used to teach me how to make a homemade facial mask. At that time, I didn't have any specific cosmetic products. My mum told me, egg white is the best homemade facial mask. I did used it. Just once. I didn't really pay attention to my skin so I didn't practice it (I was a really lazy bum when it comes to cosmetic products)

Until now.

After I did some research last year, I found out that egg white indeed is the best facial mask. So, I tried. Again. I used :
  • 1 egg - carefully remove the yolk.
  • 1 tablespoon of honey.
I mixed them carefully and thoroughly by using a small plastic spoon.

Beforehand, I had my face cleaned of any make ups, creams and other cosmetic products with warm water (to remove any dirt and to open the pores).
Using my finger, (alternative : cosmetic brush), I applied a thin layer of this mixture on my face. I avoided the thin layers of skin underneath of my eyes and around my mouth (or else, wrinkles would form there after a prolonged use). I left it to dry for about 15 to 20 minutes. And when it was time, I washed my face with cool water.

I practiced this twice a week. And wah-la! The results are amazing! 
  • Tightened pores.
  • Smoother skin.
  • Better skin complexion.
  • Excess oil is removed.
  • Less (and none) pimple breakouts.
Source : Google Image



Tuesday, January 24, 2012

K.I.T.A

Ini adalah wajah ahli-ahli Majlis Perwakilan Pelajar Universiti Brunei Darussalam sesi 2007/08 yang terdiri daripada budak-budak nakal lagi hyperactive yang telah dilantik menjadi pemimpin melalui undian dari para mahasiswa dan mahasiswi Universiti Brunei Darussalam...Wait, let me take it back.. I should've said "budak-budak yang cantik dan tampan" :p hehe..Anyhow..These are my lovely MPP colleagues back in the year 2007. Who've ever predicted that our friendship would stay until now? Nobody. But yes, we remain friends until now! 

Bersama kami telah merenangi ombak badai dan lautan berapi (eseh) demi memajukan PMUBD dan kelab-kelab di bawah PMUBD. Sememangnya, aku telah banyak belajar perkara baru melalui pengalaman yang ku dapat di waktu itu. Aku akui, aku bukanlah seorang pemimpin yang baik. Banyak kesilapan di dalam keputusan yang pernah ku ambil sehingga pernah menjejaskan kelab-kelab di bawah tanggungjawabku. Malah, ada masanya terjadi percanggahan pendapat di antara kami sebagai ahli MPP.

Namun, hatiku tetap kuat untuk belajar. Setiap kesilapan aku jadikan sebagai pengajaran buat diriku. Dan itu telah membuatku menjadi lebih cermat dan lebih berfikiran jauh demi menjadi seorang pemimpin yang bertanggungjawab. Bukan senang rupanya menjadi seorang pemimpin. Ada pasang surutnya. Tetapi, pengalaman itu lah yang telah membuat diriku menjadi lebih dewasa, matang dan lebih berani di dalam mengambil tindakan yang sewajarnya.

Pengalaman yang indah bersama mereka tidak akan pernah aku lupakan. Setiap pahit manis yang pernah kami harungi bersama adalah memori yang akan tetap berada di minda dan di hati ini. Persahabatan yang terjalin akan tetap terikat hingga nafasku yang terakhir. Dan akan sentiasa aku hargai segala yang pernah terjadi di antara kami semua. I miss you all guys...

Ketika mentari terbenam


Photo taken : South China Sea, from the Indera Samudera Hall.
Ketika mentari terbenam di ufuk barat,
Bermulalah kehidupan malam,
Yang membanting tulang mula pulang,
Mencari rezeki,
Mencari sesuap makan,
Bakal di sambung besok lagi,
Air laju mengalir,
Membersih anggota wajib,
Sejadah kini dibentang,
Doa dan ampun dipohon,
Agar besok kan datang lagi,
Dengan rezeki yang diberkati.

Life as we know it


“Life is an opportunity, benefit from it.
Life is beauty, admire it.
Life is a dream, realize it.
Life is a challenge, meet it.
Life is a duty, complete it.
Life is a game, play it.
Life is a promise, fulfill it.
Life is sorrow, overcome it.
Life is a song, sing it.
Life is a struggle, accept it.
Life is a tragedy, confront it.
Life is an adventure, dare it.
Life is luck, make it.
Life is too precious, do not destroy it.
Life is life, fight for it.”
- Mother Teresa

That Moment~


I just found this picture from a friend. 
This was taken back in the year 2005, 
when I was in upper 6 in Maktab Sains Paduka Seri Begawan Sultan. 
And yes, this is the 2005 upper sixth batch. Coolness huh? 
Ahh..Time goes by so fast. Now everyone's on their own. With their own lives. 
However, I am still in touch with some of my beloved friends. 
Never going to lose our friendships! 
And that school gave me the best school moments EVER! :')

Friday, January 20, 2012

Somehow...

Hi. I am now watching Raja Lawak 6 while typing. Nak tengok Jozan je sebenarnya. I am supposed to be at the ICC tonight. Attending a friend's wedding. Tapi I just didn't. Got a family date jua. Plus...tiada denganku ke sana. I feel guilty pulang..tapi..yea..Aku doakan semoga dia hidup berbahagia bersama isterinya dan dikurniakan anak-anak yang soleh dan solehah..Amin amin amin...I am happy for him :') One of my ex classmates masa di MS dulu..I think he's the first in my class yang got married..I think..or maybe yang I know saja..

Somehow malam ni I am having mood swings. I just don't know why. Maybe because some people in the house are having mood swings too. Entahlah. Oh yea. Just got a sad news. Izwan Pilus, one of Malaysian young artists, just passed away this afternoon. Lung infection, if I'm not mistaken. Though I don't follow his updates but my heart goes out to his family members and friends. Allah lebih menyayanginya..Semoga roh beliau dicucuri rahmat, Amin~

Tadi I terserempak dengan Aryati kat Centrepoint Food Court! I miss her so much :/ tadi nda sempat cerita panjang. Will hang out dengan dia nanti. Soon~ Batah dah nda jumpa ia. Huhu~ Hm..ok lah. That's all for now. I want to laugh at Jozan's jokes tonight. Hope they'll make me smile, at least.

Monday, January 16, 2012

Untukmu~

Satu agenda yang besar dalam kitaran hidup manusia. Jodoh juga adalah agenda pelengkap untuk kesejahteraan dan tuntutan fitrah manusia normal yang dicipta oleh Allah. Indahnya Islam yang mensyariatkan perkahwinan yakni ikatan dan persetujuan antara dua makhluk, iaitu wanita dan lelaki secara sah di sisi syarak dan undang-undang yang memang secara azalinya saling memerlukan. Tatkala terciptanya Adam arakian juga diciptakan Allah akan Hawa.

Sedarkah kita bahawa Allah ta’ala sudah berfirman bahawa ketika mana kita berusia 6 bulan di dalam rahim ibu kita sudah ditetapkan kepada kita 3 perkara yakni persoalan ajal maut,rezeki dan akhir sekali jodoh, maka selayaknya persoalan ini kita sandarkan pada Islam yang sentiasa menjadi pemudah dan pedoman hidup mukmin sejati. Disambung lagi dengan sabda Rasulullah SAW yang menggariskan 4 perkara utama yang perlu pada pemilihan pasangan hidup iaitu rupanya,hartanya,keturunanya dan agamanya. Maka selayaknya menjadi pilihan utama adalah pasangan yang mencintai agama kerana seseorang mukmin secara langsung akan terserlah sifat soleh dan solehahnya. Dengan itu secara langsung sifat kewanitaanya, kekayaanya, kebijaksanaanya jua akan terserlah sama.

Jadi apakah alasan kita hanya mengeluh dan hanya menyalahkan takdir dalam pencarian jodoh. Berdoalah dengan konsisten dan ikhlas, dengan asbab (sebab) pasangan tersebut dijodohkan oleh emak bapa, pertemuan dari kawan-kawan, rakan sekuliah malah mungkin melalui jaringan maya (internet). Walaubagaimana cara sekalipun percaya dan yakinlah, pastinya ketapan Allah adalah yang terbaik. Penulis yakin cara yang paling baik dan berkat ialah berdoa kehadrat Ilahi dengan konsisten dan setulus hati agar dikurniakan pasangan yang akan membahagiakan kita dunia dan akhirat,dengan itu serahkanlah 100% keyakinan pada qada dan qadar Allah Ta’ala. Janganlah terlalu terikut-ikut dengan persekitaran umum sekarang yang banyak terpengaruh dengan cara dan etika bangsa barat yang hanya mementingkan kepuasan dan keselesaan nafsu yang tiada noktah.


Kredit - www.darussyifa.org

Kesempurnaan yang hakiki hanya di syurga, berapa banyak Kalam Allah yang menggambarkan janji nikmat olehNya pada manusia yang soleh dan solehah. Jadilah mukmin yang baik nescaya tiada sesal pada kita akhirnya.

Source : http://www.islamituindah.my/doa-bertemu-jodoh-untuk-wanita

Kak Dina's Story~


I love watching this over and over again~ :') I love you Kak Dina~

Meows here and there~





 The above pictures are my cats at home :) These are taken at different times. ;)




Meanwhile, these are taken from my relative's house I visited at Kampung Rambai in Tutong,yesterday. Much difference between rural and urban cats, eyh? :)

Thursday, January 12, 2012

Laskar Pelangi dan Sang Pemimpi

Tadi petang aku menonton cerita Sang Pemimpi di Astro Citra. Sebuah filem yang diadaptasikan dari novel hasil karya Andrea Hirata, seorang novelis dari Indonesia. Aku tidak akan pernah mengenali atau pun mengetahui nama novelis yang hebat ini sekiranya aku tidak pernah menonton filem Laskar Pelangi sebelum ini. Filem ini juga merupakan adaptasi dari novelnya, Laskar Pelangi. Dan Sang Pemimpi merupakan sequel dari Laskar Pelangi... and all that I can say is..both these films are MARVELLOUS! Walaupun aku tidak pernah membaca novelnya namun dari jalan cerita filem ini sudah membuat hatiku tersentuh. Kedua-dua filem ini telah memberi impak yang besar di dalam hidupku.

Laskar Pelangi mengisahkan tentang sekumpulan kanak-kanak yang hidup susah; bertarung sedaya upaya mereka untuk mempelajari ilmu di sekolah. Pelbagai rintangan dan dugaan yang mereka harus tempuhi demi meraih cita-cita dan impian masing-masing. Peranan guru juga memainkan peranan yang amat penting di dalam cerita ini di mana guru telah membantu para pelajarnya untuk mencapai ke menara gading. Ahh... I really love this movie. So much!

Manakala, Sang Pemimpi pula mengisahkan tentang tiga sekawan yang mempunyai impian untuk menjejakkan kaki ke Paris dan seterusnya menjelajah Eropah. Filem ini merupakan sequel kerana watak Ikal masih dimainkan. Again, guru memainkan peranan penting di dalam cerita ini kerana mereka membantu perkembangan para penuntut. Yang begitu menarik perhatianku ialah peranan guru yang dimainkan melibatkan guru dari dua generasi yang berbeza. Seorang guru senior, dan yang seorang lagi guru muda. Pedadogi dan penyampaian ilmu mempunyai perbezaan yang amat ketara namun mempunyai satu tujuan yang sama. And yes, I love this movie too!

Apa yang aku pelajari dari kedua filem ini amatlah banyak kerana di sepanjang aku menonton kedua filem ini, otakku ligat memikirkan apa maksud yang tersurat dan tersirat di dalam setiap scene yang dilakonkan. Memang banyak... :

1. Ilmu pelita hidup. Tanpa ilmu, hidup ini kelam, sesat dan tiada arah.

2. Pentingnya mempunyai cita-cita tinggi dan berusaha keras : “Yang terpenting, bukanlah seberapa besar mimpi kalian, melainkan seberapa besar upaya kalian mewujudkan mimpi itu" (Petikan dari filem Sang Pemimpi)

3. Persahabatan yang bersandarkan ketulusan dan kepercayaan membawa kepada kejayaan bersama.

4. Pentingnya pendidikan dari segi moral selain daripada pendidikan formal di sekolah. Pembangunan moral mesti ditekankan sejak dari kecil lagi agar kanak-kanak tahu menghargai orang lain.

5. Guru memainkan peranan penting untuk menjadi role model kepada para penuntut, bukan sahaja di sekolah malah di luar. 

6. Guru juga seharusnya membantu menaikkan semangat para penuntut demi mencapai impian mereka selain tidak mengabaikan pelajaran di sekolah. Guru sumber motivasi penuntut.

7. Tidak berputus asa dengan apa jua rintangan yang dihadapi.  
"Biar kau tahu, Kal, orang seperti kita tak punya apa-apa kecuali semangat dan mimpi-mimpi, dan kita akan bertempur habis-habisan demi mimpi-mimpi itu !!”
‘Tanpa mimpi, orang seperti kita akan mati…. (Petikan dari filem Sang Pemimpi)

8. Agama jangan di lupa kerana pendidikan akhirat itu lebih penting dari ilmu duniawi.  
"Kekuatan itu dibentuk oleh iman..Jadi ingatlah anak-anakku, teguhkan pendirian. Kalian harus punya ketekunan, harus punya keinginan yang kuat untuk mencapai cita-cita. Kalian harus punya keberanian dan pantang menyerah, menghadapi tentangan macam apa pun..dan ingat..Hidup untuk memberi sebanyak-banyaknya, bukan untuk menerima sebanyak-banyaknya..." (Petikan dari fielm Laskar Pelangi)

Sebenarnya banyak lagi mesej yang terkandung di dalam kedua buah filem ini namun tidak dapat ku ungkapkan satu persatu. Cukuplah dengan hanya menonton filem-filem ini telah membuatku berani bermimpi besar. Ia juga telah memberiku semangat agar tidak patah semangat di dalam menghadapi hidup yang kian mencabar. Juga, ia telah membantuku melihat hidup ini dari sudut yang berbeza. Hidup ini indah sebenarnya. Kita hanya perlu menukar pandangan dan cara pemikiran kita.

Terima kasih Andrea Hirata. Aku percaya, karyamu dan semangatmu telah mengubah haluan hidup ramai orang. Teruslah berkarya... (I should start collecting your books!)



Wednesday, January 11, 2012

Babah dan Mummy~

Pagi itu cuaca terasa begitu redup dan sejuk. Cahaya mentari sudah mula menampakkan tanah dan segala tumbuhan yang ada. Keadaan rumah sudah mula sibuk dengan persediaan untuk pergi ke sekolah dan ke tempat kerja. Aku lihat jam dinding di dapur. Baru sahaja menunjukkan pukul 6:30 pagi. Aku duduk menghadap juadah sarapan pagiku bersama Babah dan Moni. Mummy sedang bersiap untuk menyertai kami. Soni pula sedang duduk di ruang tamu, menonton siri kartun Tom and Jerry sementara menunggu bas sekolahnya datang. Adik masih bersiap di biliknya.

Aku sedang menikmati teh panas apabila kedengaran bas sekolah Soni datang di hadapan simpang rumah. Babah yang waktu itu sedang menikmati hidangan oatmeal nya tiba-tiba saja berhenti makan dan meletakkan sudunya di mangkuk lantas keluar dari dapur. Aku terpana seketika. Rupa-rupanya dia mengejar Soni sebelum Soni naik bas. Salam di tangan dan lambaian. Itu saja. Untuk Soni sebelum dia pergi ke sekolah. Setelah bas itu perlahan-lahan meninggalkan rumah, Babah kembali ke tempat duduknya dan menyambung kembali sarapannya. Dia lantas bercerita dan memberi kami teka-teki. Demi menghiburkan pagi kami. Dan aku tahu, dia hanya ingin melihat kami tertawa.

Entah mengapa hal yang singkat itu membuat hatiku tersentuh. Begitu dalamnya kasih sayang Babah pada kami sekeluarga. Apa lagi Mummy. Aku rasa begitu bersyukur kerana dikurniakan kedua ibubapa yang begitu penyayang dan memahami. Aku amat bahagia kerana kasih dan sayang yang diberi oleh mereka telah menjadikan kami semua berpendidikan tinggi. Hidup kami cukup serba-serbi. Apa yang dipinta, tetap akan disediakan. Selagi apa yang dipinta itu demi kebaikan kami, Babah dan Mummy tidak akan menghalang. Kerana kasih sayang mereka juga lah kami membesar dan semakin matang seperti sekarang. Sesungguhnya tiada dapat kami balas kasih dan sayang mereka melainkan hanya menggembirakan dan mendoakan mereka sentiasa... Semoga keluarga kami akan sentiasa dibawah rahmat-Mu, Yang Maha Mengasihi lagi Maha Penyayang...

Monday, January 09, 2012

Aku cinta padaMu

Bukan mudah menerima hakikat. Bukan senang menerima kenyataan. Apabila hakikat itu adalah satu perkara yang pahit untuk di telan. Satu hal yang tidak pernah terlintas di minda. Dan apabila satu keputusan terpaksa dibuat. Tiada pilihan. Tiada belas ehsan. Akhirnya, berlakulah perpisahan itu. Perpisahan yang membuat hati ini merana. Perpisahan yang membuat hati ini menangis. Meronta. Merintih. Namun, tangisan, dan rintihan tidak berguna. Cinta yang disemai telah dibunuh. Sayang yang dicurahkan telah disia-siakan. Dan kepercayaan yang diberi telah dikhianati. Di manakah silapnya?

Di awal perpisahan, semuanya kelam. Gelap gelita. Tiada cahaya. Hidup bagaikan tiada makna. Semua yang dipandang bagaikan lembaga hitam yang menakutkan. Mengerikan. Kepercayaan diri telah hilang serta-merta. Hati menjadi semakin rapuh. Jiwa menjadi kosong. Fikiran lumpuh. Di manakah silapnya?

Namun, masih ada yang sayang. Kerana sayang itulah hati ini bangkit kembali. Jiwa yang merundum kembali bertenaga. Fikiran mula giat mencari jalan keluar. Keluar dari kepompong kesedihan. Keluar dari pagar kecewa. Keluar dari cengkaman lembaga yang menakutkan. Ingin bebas! Bernafas!

Terima kasih Tuhan kerana membuat dirinya pernah menjadi sebahagian daripada hidup ini. Kalau bukan kerana dia, aku tidak akan menjadi kuat seperti sekarang. Aku tidak akan menjadi lebih berani. Aku tidak akan pernah mengerti tujuan hidupku kini. Dan aku tidak akan pernah memahami tujuan pertemuan dan perpisahan itu. Dan aku juga telah belajar untuk menyayangi dan menghormati diri ini. Terima kasih Tuhan.

Aku tidak menyesal dengan pertemuan itu. Aku juga tidak menyesal dengan perpisahan itu. Malah aku bersyukur kerana telah banyak aku pelajari dan fahami. Perpisahan itu telah membuka pandanganku luas seluas luasnya mengenai hidup ini. Perpisahan itu telah mengajar aku erti cinta yang abadi. Erti sayang yang tulus. Erti kasih yang suci. Terima kasih Tuhan.

Senaskhah tafsir Al-Quran yang telah dia hadiahkan dulu akan menjadi teman hidupku buat selama-lamanya. Tidak akan ku sia-siakan pemberian itu. Aku berterima kasih pada dirinya kerana itulah hadiah yang paling istimewa pernah aku terima dari seseorang. Hadiah yang paling istimewa pernah aku terima dalam hidupku.

Semoga perpisahan ini akan membawa kebahagiaan buat diriku dan dirinya. Kerana, itulah keputusan yang terbaik bagi kami. Hidup kami kini telah berubah haluan. Dia ke situ, aku ke sini. Tidak akan bertemu lagi. Dan aku berharap agar tidak ada pertemuan di persimpangan hidup kami. Biarlah yang pernah terjadi di antara kami menjadi kenangan manis yang pernah menghiasi hidup ini. 

Biarlah hati ini dipujuk oleh waktu. Biarlah hati ini dihiasi oleh cinta untukMu. Dipenuhi oleh sayang untukMu. Dan disinari cahaya dariMu. Biarlah hati ini menyinta keranaMu. Menyayang demiMu. Dan bersinar bersama rahmatMu. Cinta manusia tidak kekal. Kecuali cinta padaMu. Dan cinta padaMu lah yang membuat aku bahagia. Cinta padaMu lah yang membuat aku kuat, cekal dan tabah. Dan kerana cintaMu lah aku bernafas bebas dari cengkaman kesedihan. Aku cinta padaMu...

Source: google image