Monday, April 30, 2012

12M1212 and Zizan

"Kadang-kadang Allah sembunyikan matahari. Dia datangkan petir dan kilat. Kita tertanya-tanya ke mana hilangnya matahari. Rupa-rupanya Allah memberikan kita pelangi"

Tadi pagi, aku bangun dengan kepala yang terasa amat berat. Pandanganku bagaikan berpinar-pinar. Tubuh terasa sengal-sengal dan sakit. Tak sanggup rasanya bangun. Betul-betul berat rasa kepalaku. Akhirnya, setelah berfikir, aku mengambil keputusan untuk MC sahaja hari ini. Nanti petang sahaja aku datang untuk sesi extra class bersama penuntut-penuntut tahun 11.
Di sepanjang pagi, aku hanya mampu tidur dan berehat. Tidak sanggup rasanya ingin berbuat apa-apa. Namun, ku kuatkan hatiku untuk pergi ke sebuah klinik swasta. Untuk medical check ups and getting an MC. Pulang saja dari sana, aku tidur lagi. Tengahari, aku tersedar. Masa untuk lunch sebelum pergi sekolah. 

Sebaik sahaja aku selesai lunch, tiba-tiba uncle ku telefon. Katanya ada orang dari UBD called di kampung. Ambil borang master. I was like, "Wah!!" Happy tidak terhingga. Tapi di dalam hati, tetap berdoa agar berita yang bakal ku terima ini sesuatu yang ku tunggu-tunggu. I spent my 2 hours+ at school for my students, and after that, I went to UBD. ILIA, specifically.

And guess what, I got this!




I was like, "Eeeeep!" masa di dalam lift. Hohoho~ Happy nya aku tidak terhingga. Hatiku tidak henti-henti memanjatkan syukur ke hadrat Ilahi kerana telah memakbulkan doaku selama ini. Alhamdulillah~ :)


Anyhow, di kesempatan ini (eseh), I, ZFCBN, would like to wish our hero, Zizan Razak, to get well very-very soon! Kesian, yesterday I received a news that he got admitted to the hospital because of muscle stress. He's overworked :'( But yea, he will recover as soon as he gets enough rest. Wish I could pay him a visit too...but...ah well...Doaku untukmu Zizan, semoga kembali sembuh seperti sediakala. Weird huh, aku pun demam because of not enough rest... Can't wait to see that smile on your face, Zizan! :)

Sunday, April 22, 2012

Takut...

Entah kenapa tiba-tiba saja hatiku terasa takut. Fikiranku mula timbul pelbagai bayangan yang menakutkan. Tuhan saja yang tahu bagaimana perasaanku di ketika ini. Di akhir-akhir ini, aku rasa bagaikan tersasar jauh dari landasan kehidupan. Hidupku terlalu sibuk mementingkan hal ehwal keduniaan sehinggakan tiada masa untukku mendekati Tuhan. Astaghfirullahal'azim... Aku jadi begitu takut. Sungguh-sungguh takut sekiranya aku tersasar jauh... Naudzubillahiminzalik! Ya Allah, jangan Kau biarkan aku hanyut... Aku perlukan pertolongan dan kekuatan dariMu... Kuatkanlah hatiku menghadapi hari-hari yang begitu sukar. Jangan Kau biarkanku sendirian... :'(

Sunday, April 15, 2012

Happy Birthday Zizan~ ♫

Happy Birthday To You~ ♫
♫ Happy Birthday To You~
Happy Birthday Dear ZizanG~ ♫
♫ Happy Birthday To You~

Hari ni ialah hari jadi Zizan yang ke 28 tahun. Didoakan semoga Zizan sentiasa berjaya di dalam hidupnya dan akan sentiasa dilindungi di dalam rahmat Allah jua. Amin~ :) Semalam I tweeted him minutes after midnight. Tak lama kemudian, Zizan tweet:


Tentu ramai yang tweet dia waktu tengah malam tu, including aku. Aku satu dalam sejuta. Hehe :D Apapun, sama ada dia nampak atau tidak tweet yang aku bagi kat dia, yang penting doa itu ada :) Happy birthday Zizan! :D :D

Wednesday, April 11, 2012

Nenek Laki dan Nenek Bini

Tadi, hampir tengahari, aku singgah rumah Nenek sebaik sahaja aku balik dari urusan temuduga untuk perumahan. Entah kenapa, akhir-akhir ini, hati ini merasa ingin sentiasa bersama Nenek. Ingin sentiasa dekat bersama mereka. Nenek Laki dan Nenek Bini. Rindu di hati yang teramat sangat. Memang, hampir tiap minggu aku bersama keluarga pulang ke kampung lawat nenek. Tapi, entahlah. Aku rindu sangat-sangat. Tadi aku betul-betul tak sabar ingin berjumpa mereka. Sempat aku singgah restoran, membeli roti telur untuk ku makan bersama mereka. Setibanya aku di sana, hati ini tersasa sungguh gembira. Memang suasana di kampung sungguh tenang dan damai. Sungguh sunyi. Hanya Nenek Laki dan Nenek Bini yang ada. Dan Rini (pembantu rumah). Dan Aunt Idah (isteri uncle Etus). Uncle kerja. Sepupuku, Nuar, pun kerja.

Cuaca yang agak mendung, disertai oleh angin yang bertiup sesekali memberi tanda-tanda hujan akan turun. Aku segera masuk ke dalam rumah. Sudah kelihatan di ruang tamu, Nenek Bini sedang duduk di kerusi rotan sambil mendengar radio. Dia tersenyum melihat aku datang. Hatiku terasa riang. Rasa macam ingin jatuh saja airmata ini tapi ku tahan saja. Rindunya..... Aku terus menghantar roti telur yang ku bawa ke dapur untuk disediakan di pinggan. Nak makan dengan Nenek! :'D

Kami bersembang di ruang tamu sambil menonton Istiadat Pertabalan Yang Dipertuan Agong Malaysia yang ke 14 sehingga waktu tengahari. Nenek Laki turut duduk bersama kami tidak lama selepas aku sampai. Ya Allah, hanya Engkau saja yang tahu betapa sayangnya aku pada mereka. Sayang sangat-sangat. Nenek Laki sudah menjangkau usia 74 tahun, manakala Nenek Bini sudah menghampiri...mungkin 75 atau 76 tahun. Aku tidak pasti. Seingatku, Nenek Bini tua setahun atau pun dua tahun dari Nenek Laki.

Dan petang itu, aku menghabiskan masaku bersama kedua orang nenekku. Though I had a short nap just after I had my lunch :p Pukul 3:30 petang, aku berangkat pulang. Berat rasa kaki ini melankah keluar pintu. Nenek Bini pun kelihatan tidak tentu duduk sebab aku sudah ingin pulang. Kalau bukan kerana esok aku kerja, tentu aku tidak pulang awal. Dia keluar masuk dapur, sambil mencari-cari apa yang patut dibekalkan untukku bawa pulang ke rumah. Somehow, I could feel her feelings. I know, she was sad. Sebaik sahaja aku salam dan cium tangan Nenek Bini, kiss her on the cheeks, I terus turun dari rumah. Di kereta, air mata ku gugur. Fuh~ aku hanya melambai dengan senyuman dari kereta sebaik sahaja keretaku meninggalkan halaman rumah Nenek. Nenek Laki sibuk memotong rumput di halaman kerbaunya. Jadi, aku hanya mampu melambainya dari dalam kereta. Fuh~ Hujan lah hatiku. 

Di dalam perjalanan, hanya mereka di dalam fikiranku. Ya, mereka sudah meningkat tua. Inilah masanya untukku mencurahkan kasih sayang dan perhatian buat mereka. Sungguh, aku sungguh sungguh sayangkan mereka. Tuhan saja yang tahu bagaimana rasa hati ini... Semoga Nenek Laki dan Nenek Bini sentiasa dikurniakan kesehatan yang berpanjangan. Amin Amin Amin~ I miss them now... :( Insya Allah, this Friday aku mahu ke kampung lagi.

Monday, April 09, 2012

Tahniah Zizan~!

Ok, I'm gonna talk about my favourite celebrity again tonight ;p

TAHNIAH buat Zizan Razak kerana memenangi Anugerah Bintang Popular Berita Harian 2011 bagi Kategori Pengacara TV Lelaki Popular :D Tak sia-sia aku ikut vote kan? :p Yea, he deserved it :) Waktu Pak Nil menyampaikan trofi buat Zizan, tu lah waktu yang paling paling sweet! Touching~ :')

Apapun, didoakan semoga Zizan akan terus berjaya dan sentiasa dimurahkan rezekinya. Sebab, YOU ARE THE BEST, ZIZAN! :D Love you always~ And oh yea, congratulations to Johan too sebab menang dalam kategori Artis Komedi Lelaki Popular :) Both of them are the best! Tahniah Jozan! <3 <3 <3

Photos credits to : @hotfm976 via Twitter :)


Friday, April 06, 2012

Suatu Hari di Gerai Ramadhan

Terkejut tengok tajuk post ni? Hehehe.. Bukannya apa. Aku cuma teringat kisahku sewaktu membeli juadah di Gerai Ramadhan suatu ketika dahulu. Ceritanya macam ni:

Waktu tu, hanya aku dan Adik yang pergi ke sana. Lebih kurang satu jam sebelum waktu berbuka puasa. Bau makanan, mak oi~ memang mengundang selera lah. Kami pergi round and round and round tempat tu, memikirkan apa yang patut dibeli. Pengunjung pun ramai lah juga. Kawasan tu menempatkan lebih kurang (agak-agak) 100 lebih gerai lah. Banyaakk~ Raamaai~~ and before balik, aku dan Adik singgah ke sebuah gerai, nak beli Roti John. Waktu tu, aku masih tengok-tengok makanan yang ada jual kat gerai tu dan setelah memilih Roti John yang memikat hati, aku pun angkat bungkusan roti tu. Nak bayar.

Tiba-tiba, aku terkedu apabila aku melihat si penjual di gerai itu. Tanpa kusedari, aku tersenyum. Lebar selebar lebarnya. Nampak gigi. Mata bersinar. Lelaki tu hairan tengok aku. Dengan penuh awkward, dia ambil bungkusan roti tadi dan terus memasukkannya ke dalam plastik. Aku masih juga tersenyum. Adik tidak menyedari apa yang berlaku waktu itu. Dia sedang sibuk melihat-lihat juadah lain yang ada dijual di sana. Setelah selesai sesi jual beli tadi, aku pun cakap "Terima kasih," dengan wajah yang paling manis sekali. Lelaki tu cuma senyum sikit je. Masih dengan muka bengangnya.

Sebaik sahaja kami beredar dari situ, aku terus menceritakan pada Adik apa yang berlaku sebentar tadi. Dia cuma ketawakan aku. Mana taknya, aku senyum sebab lelaki tu seiras sangat dengan Zizan~! Waktu tu, aku memang sudah minat kat Zizan. Dan ketika itu, Raja Lawak baru saja masuk musim ke 2. Hehehe~ Dan sampai masa ni, aku masih tertanya-tanya, siapakah lelaki itu?

Monday, April 02, 2012

Kisah Sang Ulat Yang Hodoh

Salam sejahtera. Malam ni, Kakak ada sebuah cerita untuk adik-adik. Cerita ini tentang seekor ulat yang hodoh dan tidak mempunyai ramai kawan. Selamat membaca! :D

**************
Ada seekor ulat yang tinggal di sebuah taman bunga. Badannya berwarna hijau kekuning-kuningan. Ada tompok-tompok hitam di badannya. Kepalanya kecil. Kakinya pendek. Ia tidak mempunyai ramai kawan. Serangga-serangga yang tinggal di situ selalu mengejeknya.

"Hai Sang Ulat, mengapa badan engkau gemuk? Kau tengoklah aku. Badanku ramping," ejek Sang Semut sambil ketawa. Sang Ulat hanya tunduk mendengar suara Sang Semut. Sang Ulat berjalan perlahan-lahan meninggalkan Sang Semut. Lalu ia terjumpa dengan Sang Belalang.
"Hai Sang Ulat, mengapa kaki engkau pendek? Kau tengoklah aku. Kakiku panjang. Aku boleh melompat jauh," ejek Sang Belalang. Dia ketawa melihat kaki Sang Ulat yang kecil itu.

Sang Ulat tidak mempedulikan ejekan serangga-serangga itu. Dia hanya tunduk dan terus berjalan. Hatinya sedih. Perutnya pula terasa lapar. Dia ingin mencari makanan. Sang Ulat lalu terjumpa sekeping daun yang masih segar jatuh di hadapannya. Dia pun menghampiri daun itu.
"Hei Sang Ulat, kau tidak boleh makan di sini. Ini tempat aku," tiba-tiba seekor kumbang berwarna merah menegurnya. Kumbang itu terus menggigit-gigit daun yang jatuh tadi tanpa mempedulikan Sang Ulat yang lapar itu. 

Sang Ulat merasa sedih. Ia berjalan lagi. Cahaya matahari yang panas membuat Sang Ulat merasa sungguh letih. Lalu ia berhenti berehat di sebatang anak pokok bunga yang kecil. Sang Bunga ternampak seekor ulat yang begitu sedih dan letih sedang duduk di kaki pohonnya. Ia pun menegur, "Hai Sang Ulat, mengapa kau bersedih?"

Sang Ulat mendongak ke atas dan melihat Sang Bunga tersenyum melihatnya. Kasihan... Mata Sang Ulat merah sebab menangis.
 "Aku lapar Sang Bunga. Aku belum jumpa makanan lagi. Serangga lain tidak mahu berkawan dengan aku. Mereka cakap, aku hodoh," sahut Sang Ulat. Sang Bunga hanya tersenyum.
"Sang Ulat, marilah naik ke dahanku. Aku banyak daun segar. Makanlah. Jangan engkau peduli apa kata mereka," pujuk Sang Bunga.

Sang Ulat merasa gembira lalu berkata, "Terima kasih Sang Bunga. Engkaulah sahabatku yang paling baik" Lalu Sang Ulat pun memanjat dahan Sang Bunga. Sang Bunga memberi Sang Ulat daun yang paling segar dan muda untuk ia makan. Sang Ulat mengunyah daun yang hijau itu dengan perlahan-lahan. Tidak lama kemudian, Sang Ulat merasa kenyang dan mengantuk.
"Sang Bunga, aku merasa kenyang sekarang. Mataku pula mengantuk. Bolehkah aku tidur di dahanmu sebentar?" tanya Sang Ulat.
"Tidurlah Sang Ulat. Aku akan menjagamu," jawab Sang Bunga dengan senang hati. Lalu Sang Ulat pun tidur di dahan Sang Bunga tadi.

Tanpa disedari, masa telah berlalu. Rupa-rupanya, Sang Ulat tidur begitu lama di dahan Sang Bunga. Selama empat minggu, Sang Ulat tidak bangun-bangun. Kerana kasihan, Sang Bunga hanya membiarkan Sang Ulat tidur di situ. Hari demi hari, Sang Ulat kini bertukar menjadi kepompong.

Pada suatu pagi, Sang Ulat membuka matanya. Ia melihat Sang Bunga tersenyum memandangnya.
"Selamat pagi, Sang Ulat! Kau nampak cantik hari ini," puji Sang Bunga.
"Selamat pagi, Sang Bunga. Kau pun nampak cantik juga," jawab Sang Ulat sambil menggeliat. Tiba-tiba ia terkejut. Mengapa?! Kerana ia mempunyai sepasang sayap yang sungguh cantik! Rupa-rupanya, Sang Ulat sudah bertukar menjadi seekor rama-rama!

"Sang Bunga! Aku boleh terbang!" teriak Sang Ulat. Ia terus terbang keluar dari kepompongnya.
"Terbanglah Sang Rama-rama! Ingat, jangan sombong kerana engkau cantik! Beryukurlah pada Tuhan kerana Dia membuatmu cantik!" sahut Sang Bunga lalu melambai-lambai Sang Ulat yang sudah menjadi Sang Rama-rama. 
"Terima kasih kerana menjaga aku, wahai Sang Bunga. Terima kasih!" jawab Sang Rama-rama dengan gembira.
Sang Rama-rama terbang mengelilingi taman bunga itu. Di bawah, kelihatan Sang Semut dan Sang Belalang melihatnya dengan rasa cemburu. Mereka menyesal kerana telah mengejek Sang Ulat sebelum ini. Mereka hanya mampu melihat Sang Rama-rama terbang dengan sepasang sayap yang sungguh cantik dan berwarna-warni.

Moral : Jangan menghina makhluk yang dicipta Tuhan kerana setiap makhluk itu mempunyai keistimewaan mereka sendiri :)

Hasil nukilan : Adyn Adynda.

Sunday, April 01, 2012

Aku Minat Dia :)

Pejam celik, pejam celik, rupa-rupanya sudah masuk bulan April. Aku tidak sedar sebenarnya tarikh hari ini ialah 1 haribulan April. Kalau tidak kerana aku sedang mem-pimp blog dan post satu artikel tentang Zizan, tentu aku tidak ingat. Time flies by so fast. It's already 1/3 of the year 2012. So far, dalam masa empat bulan kebelakangan, hidupku tenang. Ada juga masanya fikiranku bercelaru tetapi tidak lama selepas itu, ia kembali tenang. Lapang. Macam yang aku pernah mention sebelum nie, merasa syukur di dalam hati merupakan kunci kepada kebahagiaan hidup :) Anyhow, actually I want to talk about my favourite Malaysian male artist tonight. Yea, it's Zizan Razak :p Tadi aku ada post artikel tentang dia. That's my most favourite article about him. Indirectly, it inspires me.

Hari ni, it's exactly 14 days away before his 28th birthday. Some of my friends dah tau yang aku sangat minat giler tahap dewa 18 kat Zizan. Sampai main-main merge photos dia. Hohoho... Honestly, sebelum ni, aku tak berapa ikuti perkembangan dia and all I knew he was one of the contestants at Raja Lawak season 1. Yea, I did notice him as a good looking guy at that time tapi I didn't really pay attention. Biasalah, busy life as a student ni, tengok tv pun jarang.  I saw him at certain times though. At some telemovies. And I noticed him as a talented guy. I began to pay attention to him. Tapi still, tahap ke-minat-an tu belum sampai tahap macam sekarang.

After I graduated, and after that one moment in my life when everything was falling apart, I saw this rancangan called Maharaja Lawak. It was the second week of the show. I watched Jozan secara kebetulan. Tu pun show yang repeat. As soon as I saw Zizan, dengan watak dia sebagai "Samsol", tiba-tiba aku bagaikan jatuh cinta. Bhahaha! He's getting more handsome-er than before! And after that, Maharaja Lawak dah jadi show yang aku mesti tunggu tiap-tiap minggu. Jozan waktu tu adalah kumpulan yang aku minat. They both are AWESOME! Sampai sekarang~ :D 

Melalui Twitter dan Facebook Fanpage, aku mula mengikuti perkembangan Zizan. Dari sana, aku jadi semakin minat kat dia. Selain daripada hensemnya dia, Zizan juga seorang artis yang humble, down-to-earth and comel! :p Aku masih ingat, waktu tu bulan Mei, tahun 2011. Dah masuk minggu ke 8 Maharaja Lawak. Aku ada post kat Facebook page Zizan. Sehari sebelum birthday aku. Tak sangka dia ada reply!! I was like, OMG, it was the best birthday present ever! Though it was a short reply, tapi aku happy sangat! Lepas tu, bulan September, dia follow aku kat Twitter! Ada jugaklah dia reply some of my tweets! Oh, beruntungnya rasa di hati :D :D


Until today, tahap ke-minat-an tu memang tahap minat sangat lah. Bukan cinta (ye lah tu :p), tapi sokong. Sayang. Pernah suatu hari tu, aku menghadiri satu ceramah mengenai penggunaan Facebook. Ustazah tu explained tentang pahala dan dosa yang boleh kita dapat dari penggunaan Facebook. And at one moment, she was talking about stuffs yang boleh membuatkan seseorang itu terkumpul dosanya melalui kehidupannya sehari-hari. Waktu tu, memang airmataku sudah pun bergenang. Dan pada waktu tu, hatiku sudah berkali-kali mendoakan untuk keselamatan diriku, keluargaku dan teman-temanku yang sangat-sangat ku sayangi. And guess what? Nama Zizan pun termasuk! Tanpa ku sedari. Aku sedar sebaik saja aku terasa lidahku bagaikan menyebut namanya. Sampai macam tu sekali kan? :) 

Somehow aku dapat rasa yang Zizan ni seorang yang baik. Someone yang boleh dijadikan sebagai contoh. Walaupun aku tak pernah jumpa dia (someday I will!), tapi I can feel he is really a good guy. Apapun, sebagai seorang peminat Zizan, aku sentiasa mendoakan agar dia sentiasa berjaya di dalam hidupnya. Semoga dia sentiasa terpelihara dan terlindung dari kejahatan dan segala perkara yang boleh menjatuhkan namanya. Amin~ :)

Photo courtesy of Facebook Fanpage : Drive M7


My Smile, My Laugh, My Inspiration


KALAU dihitung jumlah tahun pembabitan Zizan dalam bidang seni, memang boleh dikatakan masih baru dan hijau.
Tetapi, populariti yang dikecapi dalam tempoh lima tahun yang dilaluinya sebagai anak seni sememangnya cukup membanggakan.
Sehinggakan ada yang berbisik dan mengkhabarkan bahawa Zizan kini merupakan salah seorang pelawak yang semakin tinggi nilainya.
Apa yang membanggakan, Zizan juga sudah mampu berdiri setanding dengan pelawak senior yang lain.
Namun, bagi diri anak kelahiran Dungun, Terengganu itu, dia tidak pernah melihat dirinya dalam kedudukan tertinggi.
Sebaliknya, dengan penuh rendah diri Zizan memberitahu dia sentiasa berpijak di bumi nyata kerana sedar bahawa apa yang dimilikinya hari ini sebenarnya juga sebahagian daripada ujian Allah SWT.

“Biarpun orang melihat saya sebagai seorang yang popular, tetapi jauh di sudut hati saya ini, hakikatnya saya masih Zizan yang sama.
“Saya berpegang teguh kepada prinsip hidup saya untuk tidak menjadi seorang yang bermegah-megah dengan kejayaan hari ini.
“Apa yang saya lalui selama hari ini semuanya tidak pernah datang bergolek. Ia adalah hasil daripada usaha dan kerja keras saya.
“Apa yang penting juga, saya tidak akan sesekali melupakan semua pesanan dan nasihat ibu saya yang merupakan azimat untuk saya meneruskan kehidupan,” jelas anak muda berusia 27 tahun itu dalam nada bersungguh.

Naib juara Raja Lawak musim pertama pada tahun 2007 itu berkata demikian sewaktu ditemui di lokasi penggambaran filem terbarunya, Mael Lambong di Pusat Sains Negara, Bukit Kiara, Kuala Lumpur, baru-baru ini.
Menyambung bicara, Zizan atau nama sebenarnya, Mohd. Razizan Abdul Razak mengakui, cabaran dan dugaan sebagai seorang artis cukup besar terutama untuk seorang pelawak sepertinya.
Katanya lagi, jika tidak dikuatkan iman, tidak mustahil dirinya mampu tersasar jauh dari landasan dan pegangan hidup.
Mendengarkan kata-katanya itu, Hits terus mengajukan soalan kepada Zizan apakah pernah terdetik di hatinya untuk menjadi seorang ‘budak nakal’ dengan statusnya sebagai artis popular itu.

Semangat ibu
“Saya tahu setiap kali apabila memperkatakan tentang dunia hiburan, konotasi negatif itu memang tidak dapat lari seperti kaki perempuan, kaki botol, kaki disko, dadah dan lain-lain lagi.
“Seperti mana yang saya katakan tadi, kalau iman kita tidak kuat, memang kita mampu menjebakkan diri melakukan perkara-perkara yang tidak elok.
“Saya tidak malu untuk mengaku yang saya ini memang anak emak. Apa saja yang saya lakukan, saya akan memikirkan emak saya kerana dia merupakan tulang belakang kepada kejayaan saya hari ini.
“Di kala saya sedih dan berduka, ibu saya menaikkan semangat saya dengan kata-kata perangsang. Apa saja berita saya keluar di akhbar, dia akan menelefon dan memberi nasihat.
“Ada kala saya dipermainkan oleh teman-teman lain kerana dikatakan mahu menjadi seorang yang cuba hendak tunjuk baik. Tetapi, saya tidak dapat membohong diri saya kerana ini adalah diri saya yang sebenar,” jelas Zizan yang dilahirkan pada 15 April 1984 itu panjang lebar.

Dengan penuh terbuka juga, bintang filem KL Gangster dan Hantu Bonceng itu mengaku, dia tidak pernah melibatkan dirinya melakukan perkara yang mampu merosakkan reputasinya seperti bersantai di kelab malam dan berpeleseran tanpa hala tuju.
Pernah juga dia mencuba menghabiskan masa di kelab malam untuk berhibur. Tetapi terus terang dia mengatakan jiwanya bukan ke arah itu.
Kalau ada waktu senggang sekalipun, Zizan lebih selesa berehat di rumah sambil ditemani kucing peliharaannya.

“Saya memang suka menari dan pernah ke kelab malam untuk sekadar melepaskan tekanan. Tetapi, saya tidak boleh lama di situ kerana sesak nafas saya dibuatnya (ketawa).
“Bukan itu sahaja, demi menjaga kesihatan juga, saya sendiri sudah berhenti merokok hampir dua tahun lalu. Seandainya ada yang tidak percaya dengan kisah saya ini, saya tidak boleh berbuat apa-apa,” ujar pemilik trofi Artis Komedi Lelaki Popular Anugerah Bintang Popular 2010 ini tanpa selindung.

Tidak menyesal
Barangkali ramai yang tidak tahu bahawa bukan mudah sebenarnya untuk menjadi seorang anak seni kerana ia memerlukan pengorbanan yang besar. Apatah lagi yang popular dan ternama seperti Zizan.
Dalam pertemuan itu juga, penulis sempat bertanyakan kepadanya, apakah pernah terbit rasa menyesal di hatinya apabila memilih jalan seni sebagai punca pendapatannya?
Diam seketika sebelum memberikan jawapan, Zizan menjelaskan, penyesalan tidak pernah ada dalam dirinya sepanjang lima tahun menjadi seorang anak seni.

“Saya sendiri memilih untuk menjadi seorang artis dan maka itu, saya harus bersiap-sedia menghadapi segala kemungkinan. Alhamdulillah, setakat ini semuanya berjalan lancar dan saya juga begitu menjaga kehidupan privasi saya.
“Peminat dan penyokong saya telah meletakkan saya di tahap seperti mana hari ini dan saya mencuba sedaya-upaya untuk memuaskan hati mereka.
“Walaupun ada ketika saya sedang berehat atau makan di luar, mereka akan datang kepada saya untuk bergambar. Tetapi, saya akan meminta secara baik untuk diberi masa sehingga saya menghabiskan apa yang sepatutnya.
“Saya percaya kalau kita berdiplomasi dengan peminat mereka akan faham dan menghormati kita. Artis juga sama seperti orang lain kerana mereka mempunyai kehidupan sendiri,” ujar Zizan yang juga selesa digelar Zizan Razak selain Zizan Raja Lawak.

Dalam masa yang sama, Zizan juga menafikan dirinya sudah sah menjadi wajah eksklusif Astro bersama sahabatnya, Johan.
Namun begitu, Zizan tidak menafikan bahawa stesen berbayar itu ada menyuarakan hasrat untuk berbincang soal tersebut tetapi tiada perkembangan lanjut.
“Kalau benarlah perkara ini terjadi, saya mahu melihat prospek kerjaya saya dalam konteks yang lebih luas lagi. Saya tidak mahu terikat hanya sebagai pelakon tetapi juga cabang seni lain,” kata Zizan yang juga pengacara Raja Lawak selain berbakat dalam menyanyi atau lebih tepat, rapping.

Source : utusanonline.com.my (1/12/2011)