Tuesday, September 30, 2014

Travelogue: Jendela kenangan...Dungun, Terengganu.

Ada kisah indah di sebalik gambar ini...Dungun, Terengganu.
“Tambah lagi…” kata Wan pada ku. Aku yang ketika itu sedang duduk bersila di lantai dapur rumah Wan mengangguk sambil tersenyum. Tanganku memegang sebiji pinggan berisi nasi dagang berlaukkan gulai ikan yang disediakan oleh adik Ibu. Perlahan-lahan aku menyenduk nasi dan menyuapnya ke mulut. Setiap kunyahan terasa begitu nikmat.. Ahh…sedapnya…

“Ye Wan…lepas ni..biar turun dulu nasik kat dalam perut ni…hehehe…” jawabku sambil tersenyum. 
"Haa tu kene bawa menari tu" sahut Wan sambil tersenyum melihat telatahku yang makan dengan wajah yang penuh nikmat. Sedap…..sangat!

Nasi dagang, gulai ikan dan acar.
“Haa…Noni mesti makan sampai tiga kali,” jawab Ibu sambil ketawa.  Ibu yang ketika itu duduk bersila di sebelahku turut sama menikmati juadah bersama aku dan Zura. Aku hanya ketawa sambil berkali-kali memuji masakan adik Ibu. Hasilnya, petang itu aku makan dua pinggan nasi dagang dan semangkuk tumis laksa. Tak cukup duduk bersila di lantai, aku melayan tumis laksa di meja makan pulak. Punyalah kenyang sampai tersadai… Manakan tidaknya, Ibu pun mendulur kami makan sampai kenyang. Hahaha… Makanan Terengganu memang best-best belaka! Dari kepok lekor ke nasi kerabu ke sare ke nasi dagang ke tumis laksa ke sotong celup tepung dan banyak lagi…. (berkali-kali telan air liur). Petang itu, aku dan rakan-rakanku yang lain meluangkan masa di rumah Wan bersama keluarga Ibu yang lain. Hari itu merupakan hari terakhir kami berada di Terengganu, dan malam itu juga kami semua akan pulang ke Kuala Lumpur.

Di malam sebelumnya, sewaktu kami sedang menikmati makan malam di Restoran D Wira Seafood, Ibu ada bertanya pada kami sekiranya kami ada plan untuk hari terakhir di Terengganu. Masing-masing tak pasti nak buat apa sebab kebanyakan daripada kami first time datang ke Terengganu. Ibu pun ada suggest nak pergi ke mana tapi masing-masing masih undecided. Lalu, Ibu bertanya padaku, "Noni, nak pergi mana besok? Ibu boleh bawak. Sebok je mane2 tepak Noni nak pegi, Ibu bawak" Kalau dulu aku tak berapa faham loghat Tranung, sekarang aku dah pandai mendengar sikit-sikit.
Aku dengan rasa excited bagitau Ibu, “Bu, kita pergi Dungun bu!” Wajah Ibu nampak iski sangat dan dia terus called adik dia, prepare ini itu. Aku terkejut sebab Ibu sanggup called adik dia tengah-tengah malam, bagitau rombongan kami akan ke sana pada esok hari. Hatiku rasa terharu….sangat! Ibu, I love you so much..! Aku pun excited sangat sebab ini kali pertama aku berjumpa dengan keluarga Zizan di kampung kelahirannya.

Ibu dan Haziq yang jadi driver kami dari our Mawar Homestay di Kuala Terengganu menuju ke Dungun pada petang terakhir kami di Terengganu. Aku terlupa pulak Terengganu ni besar. Punyalah letih dalam kereta hingga aku tertidur sekejap. Perjalanan kami mengambil masa lebih kurang satu jam setengah. Setibanya kami di sana, Ibu terus memperkenalkan kami kepada semua ahli keluarga yang ada. Semua ahli keluarga Ibu memang welcoming dan peramah, dan aku rasa seperti aku bertemu dengan ahli keluarga sendiri yang sudah lama terpisah. Ibu bagitau, “Inilah tempat kelahiran Zizan…dan ni Wan Zizan,” kata Ibu sambil memperkenalkan kami pada Wan ketika kami melangkahkan kaki masuk ke rumah Wan. Aku salam dan cium tangan Wan sambil tersenyum meliaht wajahnya. Umur Wan lebih kurang macam umur Nenek aku di kampung. Watak dia pun similar to my Nenek, and that made me really feel at home :’)
Bersama Ibu dan family (Abah, Zizan and Along not in the pic)
Dan di petang terakhir aku di Terengganu, aku mengambil peluang untuk menikmati suasana kampung kelahiran Zizan Razak yang begitu indah dan permai. Sepupu-sepupu Zizan yang kecil sedang seronok bermain sesama sendiri di halaman rumah dan kedengaran suara mereka sedang riuh rendah bermain bola. Waktu itu sudah menjangkau selepas waktu Asar dan suasana rumah Wan sungguh tenang. Aku hanya duduk di ruang tamu bersama rakan-rakanku manakala yang lain ada yang bersembang di ruang dapur bersama ahli keluarga Zizan yang lain. Petang tu, ramai pulak saudara-mara Zizan yang datang. Haziq cakap diorang macam tau-tau je kite datang J

Sunset at Jalan Gong Pasir, Dungun, Terengganu.
Selesai sahaja solat waktu Maghrib, kami bersedia untuk berangkat pulang. Semua ahli keluarga Zizan keluar ke beranda rumah. Aku pada waktu itu mencari-cari kelibat Wan. Entah kenapa aku betul-betul rasa attached dengan dia walaupun aku tak banyak bersembang dengan dia waktu tu. Aku difahami dia sedang bersedia untuk solat so aku terus turun dari rumah, praying hard in my heart that I would meet her again next time. Belum lama kami turun, tiba-tiba Wan muncul di depan pintu. My prayer was answered instantly. I felt so happy and terus I approached her, cium tangan dia and hugged her. Wan cakap, “Nanti datang lagi…” She smiled to me…and that smile really made me missed my Nenek back in Brunei… :’) Waktu kereta kami meninggalkan kawasan rumah Wan, semua yang ada di beranda rumah melambai kami. At that moment, I told myself quietly, “I am so gonna miss this moment” :’) Then Zura cakap, “Wah…dah macam vip pulak rase…” and we burst out laughing. We went back to Kuala Terengganu that night, bringing with us beautiful memories with Ibu, Wan and family J

So, itulah kisah indah di sebalik gambar jendela tadi. Kenapa jendela? I can associate it with the phrase jendela kenangan … :p 

Thursday, September 25, 2014

Travelogue: #HatiTerpujukSudah (di Terengganu)

Setiap orang mempunyai cara tersendiri di kala mereka mencari-cari jawapan yang mereka inginkan. Ada yang bertanya pada yang lebih arif, dan ada pula yang ingin mencari jawapan itu sendiri menurut kata hati dan intuisi. Aku sendiri punya persoalan yang sentiasa berlegar-legar di minda dan di hati. Dan kali ini, aku membawa persoalan itu bersamaku ketika aku bercuti ke Terengganu beberapa hari lepas.

Pada hari pertama kami di Terengganu, Ibu dan Abah membawa kami melawat Zizan shooting movie terbarunya, Polis Evo, di Kampung Mangkuk, Setiu, Terengganu. Walau sesibuk mana pun, Zizan tetap sempat meluangkan masa bersama kami walau sekejap. Terasa sangat-sangat dihargai diri ini bila Zizan sendiri datang berjumpa kami :) Love you very much Zizan-san~ He really is an awesome brother! Oleh kerana super busy nya Zizan, kami tak menunggu lama di situ. Tambahan lagi, hujan turun dengan lebatnya. So, Ibu dan Abah decided to take us jalan-jalan at Kuala Terengganu. It took us about one hour plus to go to Masjid Kristal, one of Terengganu's famous landmarks. We spent the whole afternoon jalan-jalan, makan di tepi sungai and ambil gambar di sana. Sungguh, sungguh indah tempat itu. Seperti yang pernah aku post sebelum ini, Masjid Kristal, Terengganu, benar-benar telah memujuk hatiku. Aku merasa begitu bertuah kerana berpeluang untuk menjejakkan kaki ke sini. 

Seusai menikmati minum petang, aku, bersama Ibu dan mereka yang lain meluangkan masa untuk berehat dan menikmati keindahan Sungai Terenganu dan suasana matahari terbenam. Keadaan langit sudah mula berwarna jingga, menandakan waktu Maghrib sudah hampir tiba. Dari jauh, aku dapat melihat susunan board "Allah Peliharakanlah Terengganu" yang diletakkan di kawasan yang berbukit tidak jauh dari situ (I don't know nama bukit tu...haha). Suasana di sekeliling masjid tidak begitu sibuk waktu itu walaupun penngunjung tidak putus-putus datang.

Dan...di saat berkumandangnya azan Maghrib dari Masjid Kristal dan beberapa buah masjid yang berdekatan, di saat itulah aku menemukan jawapan yang ku cari. Di saat itulah persoalan yang ada di minda dan di benakku terjawab. Dan dengan serta-merta, airmataku bagaikan ingin mengalir kerana aku terasa bersyukur yang amat sangat. Hatiku tidak putus-putus mengucapkan kalimah Alhamdulillah pada waktu itu. Entah macamana boleh ia terjadi aku pun tak tau. Namun aku pasti perasaan itu didatangkan padaku tepat pada waktu aku benar-benar memerlukannya. Aku cuma mampu memejamkan mata dan menyentuh dadaku. Aku betul-betul dapat merasakan sesuatu mengalir di dalam diriku pada waktu itu. Cuma aku tak mampu untuk mengungkapkan atau menerangkannya dengan kata-kata. Perasaan itu sungguh-sungguh indah sehingga membuatkan aku merasa sangat-sangat disayangi dan hati ini benar-benar terasa terpujuk...terpujuk dari perasaan yang bercampur-baur dan kondisi yang goyah. Laungan azan Maghrib yang bersambung-sambung dari masjid ke masjid ketika itu membuatku terdiam dan terkedu sehingga aku bagaikan dapat menyaksikan seluruh alam sedang berzikir dan menyahut azan yang berkumandang... Indahnya... Ciptaan Tuhan...

Sebaik sahaja kami melangkah kaki keluar dari kawasan masjid, aku sempat menoleh ke belakang untuk melihat rumah Allah yang indah itu buat terakhir kalinya. Bukan hanya sebuah masjid tersergam indah yang ku lihat tetapi aku dapat melihat cinta yang suci ada di sana dan aku dapat merasakan kasih sayang yang tulus juga turut berada di sana. Cinta dan kasih yang kekal abadi menyusup ke dalam hatiku... Cinta dan kasih yang begitu tulus dan murni... Adui..rindunya suasana itu... #HatiTerpujukSudah 

Itulah kisah bagaimana hatiku terpujuk ketika melawat Masjid Kristal di Terengganu. Sungguh indah perancangan-Nya. Di beriNya aku peluang untuk melawat rumahNya di sana dan di situ juga aku terus menemukan jawapan yang ku cari-cari... :') Oh, dan something beautiful happened selepas itu. :) I'll share it in the next post yea? :)

Bersama Ibu :)



Tuesday, September 23, 2014

Rakan-rakan...dan Terengganu.

Mungkin apa yang bakal aku luahkan kali ini adalah perkara yang sama dan berulang kali pernah aku luahkan dulu. Namun bagiku ia tidak pernah melelahkan. Malah aku merasa bahagia dan pada masa yang sama, aku merasa ketenangan yang luarbiasa hadir di dalam hati… Aku bersyukur kerana Tuhan memberiku perasaan sebegini. Aku sendiri tidak tahu bagaimana ingin menerangkan perasaanku. Hanya Dia sahaja yang memahaminya…

Di samping keluarga yang begitu memahami dan menyokong setiap yang aku lakukan, aku juga ingin melahirkan rasa bersyukur yang amat sangat kerana dikurniakan rakan-rakan yang begitu memahami dan sekepala! Hidupku sentiasa ceria diwarnai oleh mereka. Melalui gambar-gambar yang aku muat naik di laman social instagram dan photo album di dalam handphone, aku sentiasa tersenyum riang sekiranya aku mengenang kembali saat-saat indah yang aku luangkan bersama rakan-rakanku. Sungguh, rancanganNya begitu sempurna sehingga setiap detik aku dapat rasakan bahawa itu adalah kurnia terindah daripadaNya. Tidak pernah ku sangka aku akan punya kehidupan yang indah seperti ini. Mungkin ini adalah hadiah daripada Tuhan untukku kerana aku sentiasa bersabar dengan setiap dugaan yang ku lalui selama ini. DiberiNya aku rakan-rakan yang memang sekepala dan ‘ngam’ denganku. DiberiNya rezeki buat kami semua agar kami dapat bersama-sama menikmati indahnya hidup bersahabat keranaNya. Diberinya nikmat fikiran dan perasaan yang mampu mencipta sebuah ikatan yang tulus dan murni di antara kami agar kami sentiasa menyintai dan menghargai satu sama lain demi meraih keredhaanNya. Sungguh, aku merasa sungguh bertuah kerana diberi kehidupan seperti ini walaupun aku sedar kekuranganku banyak di sana sini. Namun, seperti yang aku pernah diberi nasihat, hargai apa yang ada sekarang. Kita takkan tahu bila Dia akan menarik balik nikmat dan rezeki yang dipinjamkan. DaripadaNya kita datang, kepadaNya jugalah kita kembali… 

Ok, cerita tukar channel! Hihihi~ 

Baru-baru ini, satu lagi impianku telah tercapai iaitu bercuti ke negeri Terengganu. Memang Terengganu sudah lama ada di dalam senarai percutianku sebelum ini kerana aku peminat pantai dan laut (oh, dan juga Zizan Razak…haha). Aku dan rakan-rakanku telah berpeluang bercuti ke Terengganu selama 3 hari 2 malam dan meluangkan masa bersama keluarga Zizan Razak (yes, Zizan Razak, the one and only Zizan Razak). Memang ia merupakan satu kenangan yang indah dan sangat-sangat manis! Ibu dan Abah sanggup mengorbankan masa dan tenaga untuk membawa kami melawat tempat-tempat menarik di Terengganu. Terima kasih Ibu! Terima kasih Abah! And we had a chance to visit Zizan while he was shooting for Polis Evo at Kampong Mangkuk, Setiu, Terengganu… Aku juga berpeluang untuk melawat kampung kelahiran Zizan, iaitu Dungun, dan beramah mesra bersama Wan dan ahli keluarga Zizan yang lain. Semua ahli keluarga Zizan sungguh mesra dan begitu sporting. Apalagi Wan... Aku dapat merasakan aura dan ikatan kasih sayang yang sangat kuat di sana. Keluarga Zizan juga turut menyediakan nasi dagang dan tumis laksa sebagai juadah di petang itu. Sedak boh! Suasana kampung yang begitu indah dan tenang itu juga membuatku terasa seperti aku berada di rumah nenekku sendiri…  :’)

“Masjid Kristal, Kuala Terengganu telah memujuk hatiku…”

Waktu itu sudah hampir waktu Maghrib. Alangkah indahnya suasana di tepian Sungai Terengganu. Aku turut berpeluang untuk menikmati keindahan dan ketenangan suasana masjid yang tak mampu aku ungkapkan dengan kata-kata. Hanya mata menjadi saksi dan hati yang berbicara ketika mendengar laungan azan dari Masjid Kristal dan juga beberapa buah masjid yang berdekatan. Laungan Azan yang bersambung-sambung membuatkan hatiku terasa tenang dan terpujuk. Hence, my hashtag #HatikuTerpujukSudah ku gunakan untuk setiap gambar di laman Instagram ku. Sebelum ini, aku menggunakan hashtag #MisiMemujukHati (I will write another post about this)… I really can’t explain how magnificent and how beautiful that moment was… Aku sendiri sempat memejamkan mata beberapa saat ketika itu untuk menikmati suasana yang aku rasakan penuh dengan cinta dan kasih sayang... Hatiku sangat-sangat bersyukur kerana dikurniakan rezeki untuk menjejakkan kaki ke sini…malah dikurniakan rezeki untuk berpeluang bercuti di negeri Terengganu bersama keluarga Zizan Razak! Sungguh-sungguh indah ketetapan Tuhan. Alhamdulillah~

Ok, sampai sini saja dulu ye~ Nanti I will write another post regarding Misi Memujuk Hati (di Terengganu).